Kepemimpinan Blue Ocean

Biru-laut

Menurut Gallup “Kondisi pekerjaan di Amerika Serikat,” 2013, hanya 30% dari karyawan benar-benar berkomitmen untuk pekerjaan mereka,50% menghabiskan waktu mereka di tempat kerja dan tidak melakukan apa-apa, yang lain 20% melakukan hal non-produktif.

Menurut estimasi Gallup, kelompok 20% memakan biaya perusahaan mereka sebesar 0,5 triliun USD per tahun, hal ini disebabkan oleh kepemimpinan yang buruk. Masalahnya berasal dari para atasan yang tidak tahu apa yang harus mereka lakukan untuk mendorong bawahan mereka untuk melakukan lebih baik.

Dalam “strategi Blue Ocean”, kami berusaha untuk menciptakan pasar baru dengan mengubah orang yang bukan konsumen menjadi konsumen. Dengan demikian dalam kepemimpinan Blue Ocean, kami berusaha untuk menciptakan pasar baru dari karyawan yang potensinya belum tereksploitasi.

Mentransformasi karyawan yang acuh menjadi antusias:

Kepemimpinan dapat disamakan dengan layanan yang membuat bawahan kita “membeli” atau “tidak membeli. “Setiap pemimpin memiliki pelanggan mereka, bos yang menuntut kinerja dan bawahan yang membutuhkan bimbingan dan dukungan, ketika bawahan menghargai praktek kepemimpinan kami, itu berarti mereka percaya terhadap kepemimpinan kami, dan begitu juga sebaliknya.

Ada 3 Karakteristik dari kepemimpinan Blue Ocean:

Pertama, berfokus pada tindakan dan kegiatan pemimpin, daripada mengharapkan bawahan mengubah perilaku mereka, pemimpin adalah orang yang mengubah tindakan dan aksi untuk meningkatkan motivasi dan hasil bisnis.

Kedua, untuk menjadi dekat dengan kebutuhan pasar, para bawahan diminta untuk memberikan masukan kepada pemimpin mereka, apa yang membuat para bawahan menunggu dan apa yang dapat dilakukan untuk membantu para pemimpin mereka.

Ketiga, mengembangkan kepemimpinan di setiap tingkatan manajemen, hal ini penting karena kinerja organisasi terkadang datang dari motivasi dan aksi manajemen tingkat tengah dan bawah.

Ada 3 langkah untuk menerapkan kepemimpinan Blue Ocean:

Pertama, untuk mendapatkan gambaran tentang keadaan saat ini kepemimpinan (kondisi” apa adanya”), langkah untuk mendapatkan gambaran bagaimana pemimpin pada semua tingkatan menggunakan waktu dan energi mereka.

Kedua, untuk mengembangkan profil kepemimpinan alternatif, langkah ini untuk menentukan kegiatan dan aktivitas apa yang harus “dihilangkan,” kegiatan dan aktivitas apa yang harus “dikurangi” dari kondisi saat ini,  kegiatan dan aktivitas apa yang harus “ditingkatkan” dari kondisi saat ini,  kegiatan dan aktivitas apa yang harus “diciptakan.”

Ketiga, untuk menentukan profil kepemimpinan yang diinginkan, untuk setiap tingkat manajemen, menentukan tema dan profil kepemimpinan yang diinginkan dengan pendekatan ini, pemimpin tidak diharuskan untuk mengubah kebiasaan mereka. Mereka hanya mengubah tugas-tugas yang mereka laksanakan.

Selain itu, perusahaan tidak harus menunggu para pemimpin puncak untuk berubah terlebih dahulu untuk mengimplementasikan hal ini.
Semua tingkat manajemen dapat melaksanakan proses transformasi sendiri

Sumber: Harvard Business Review mungkin 2014

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *