Melakukan Sesuatu yang Benar Atau Melakukan Sesuatu Dengan Benar?

Dari Cina setiap hari

Seberapa sering kita menemukan diri kita membaca atau mendengar dua kalimat ini? Sangat sering mungkin, pesan tersebut dapat ditemukan pada billboard slogan untuk beberapa perusahaan atau diucapkan berkali-kali sebagai sebuah kata bijaksana dari orangtua atau atasan kita. Kata-kata ini telah digunakan oleh banyak dan dipraktekkan oleh beberapa orang; sebagai warisan terkenal, tidak sulit untuk melihat mengapa ada sejumlah orang yang mengklaim salah satu dari kalimat ini sebagai kunci untuk keberhasilan mereka. Sekarang tinggal tanggung jawab kita, untuk menerapkan prinsip yang tepat dalam situasi yang tepat. Namun, kita perlu membedakan antara kedua prinsip yang berbeda ini terlebih dahulu, untuk sepenuhnya memahami maknanya.

Ada dua perusahaan dan masing-masing menerapkan salah satu dari kedua prinsip ini untuk model bisnis mereka. Salah satu perusahaan berfokus bisnisnya pada membuat karung beras; salah satu konsultan efisiensi dari Jerman menghitung bahwa dengan meningkatkan efisiensi operasional mereka, perusahaan ini dapat menghemat hingga $200.000 setiap bulannya. Perhitungannya menunjukkan bagaimana perusahaan beroperasi dalam cara yang sangat tidak efisien. Pada waktu yang sama, konsultan Jerman itu juga membuat perhitungan efisiensi untuk sebuah pasar swalayan; dari perhitungan tersebut ia menemukan pasar swalayan tersebut tidak dapat menghemat uang lagi. Pasar swalayan tersebut memiliki sistem yang sangat baik dan dijalankan dengan sangat disiplin oleh semua karyawannya. Mereka bahkan memenangkan penghargaan dari Gubernur karena telah secara konsisten memberikan layanan yang menyenangkan untuk para pelanggannya. Singkat cerita, pasar swalayan tersebut bangkrut sementara perusahaan karung beras masih beroperasi sampai hari ini.

Apa yang salah dengan pasar swalayan tersebut? Para manajemen telah melakukan segalanya dengan benar, menjunjung tinggi prinsip “melakukan sesuatu dengan benar”. Setiap kemungkinan penyebab inefisiensi telah dirus sebelum sampai terjadi, tetapi tetap saja pasar swalayan tersebut tutup. Sebenarnya, tidak ada yang salah dengan department store itu sendiri. Hanya beberapa tahun sebelum bangkrut, dua pasar swalayan yang baru telah dibangun, mereka juga lebih besar dan lebih modern. Kalah bersaing dan kehilangan banyak pelanggan, pasar swalayan yang sangat efisien tidak punya pilihan selain untuk menutup usahanya.

Sedangkan untuk perusahaan karung beras, meskipun bisnis mereka tidak selalu lancar, perusahaan dapat menikmati pertumbuhan dan keberlanjutan karena tidak ada pesaing langsung untuk bisnis mereka. Bahkan dengan buruknya kinerja operasional, perusahaan ini mampu bertahan karena sang pelopor perusahaan melakukan “hal yang benar” dengan masuk ke dalam lingkungan bisnis yang memiliki kompetisi yang relatif rendah, dan dengan cepat menjadi pemain utama di bidangnya. Ini merupakan strategi yang sempurna untuk memastikan keberlanjutan perusahaan.

Dari perbandingan ini, kami dapat mengatakan bahwa “melakukan hal kanan” erat untuk menemukan cara untuk meningkatkan dan mempertahankan kekuatan mutlak perusahaan, operasi. Sedangkan “melakukan hal kanan” terikat erat untuk menemukan cara berada satu langkah di depan pesaing di seluruh waktu dan di semua biaya; yang merupakan perusahaan kekuatan relatif, strategi. Kita juga bisa belajar bahwa kekuatan relatif perusahaan dapat menutupi kelemahan mutlak untuk jangka waktu lama waktu; Sedangkan kekuatan mutlak perusahaan hanya dapat melakukan begitu banyak untuk keuntungan kompetitif lagging.

Dengan wawasan ini, apakah perusahaan harus memfokuskan semua sumber daya dan perhatiannya untuk membuat strategi yang efektif dan menganak-tirikan efisiensi operasionalnya? Idealnya, setiap perusahaan harus memiliki keduanya, memiliki kerja sama tim yang kuat untuk menjamin operasional yang efektif, dan para pekerjanya memiliki mental tentara saat perang ketika menjalankan strategi yang telah ditetapkan, agar perusahaan tetap lebih unggul dari kompetitornya. Kemampuan dalam mengoperasikan bisnis secara efisien akan memastikan kinerja keuangan yang baik, dan kemampuan dalam mengatur arah dan strategi perusahaan secara efektif akan memastikan keuntungan yang berkelanjutan. Oleh karena itu sangat penting bagi perusahaan untuk “melakukan hal yang benar secara benar pula!”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *